Bencana SMS Iseng on First Holiday

Kesimpulanku : ternyata buanyak orang baik saat ini, (apa mungkin karena hari ini masih bulan puasa jadi banyak orang rame-rame berbuat baik) sampai-sampai terlalu baiknya tidak memandang siapa orang yang akan ditolong (lihat orangnya aja gak pernah, apalagi sampe kenal).

Gimana sih ceritanya aku kok bisa bisa menyimpulkan seperti itu: Hari pertama liburan, sengaja aku bangun agak siang itupun bangunnya karena hape ku berbunyi tanda SMS masuk, setelah aku lihat ternyata isinya :

Tlng d frwrd, d cr gol drah AB utk membantu Dian, ank UPN ekonomi ’06, kanker otak stadium 4. Jika ada,tlong bgt hub. Ketut(081804167497).. fwrd please kmna aj..thx b4

Setelah baca sms tuh jiwa kemanusiaanku tergugah, kasihan nih orang kena kangker otak stadium 4 (aku sendiri aja gak tahu apa tuh stadium 4, apanya stadion tambaksari ya??) sayang sekali golongan darahku A, gak banyak pikir, Langsung nyalahin laptop, tancepin hapeku pake kabel DKU-5 trus running program javaku yang pernah aku buat saat kuliah nirkabel semester pendek lalu. Program itu baca phone book hape mulai dari huruf A-Z nyari orang-orang yang punya no hape prefixnya 0856, 0858, ato 0815 kemudian memforward SMS ke semua no tersebut. Saat log program tidak menunjukkan tulisan-tulisan tentang report lagi, berarti sekitar 40 sms telah terkirim. Maklum aku punya sisa sms skitar 80 yang akan hangus jika tidak kuhabisakan hari ini. (ituloh paket sms titi kamal).

Gak lama kemudian banyak yang bales sms seperti ini:

– Sori bangt, gol darahq O. Tp sms ny dah tak forward k anak2 yang laen.

– SMS ny dah d kirim k tmn-2 qu!

– Nnkku drahny AB, pa bs dgunkn, itupun kl nnekku mau! Sbntr y q tnyain.

– dsb.

Malahan sempet ada sms yang bilang aku: sableng.wong gendeng. Kok bisa bilang gitu, pertamanya dia sms nanya gini:

– Kl B az bs g?

Nih orang bego ato gmana sih, q jd muntab lalu aku bales gini:

– kalo darahku A aja, gmana kalo kt cmpur di botol, trus di ocok ocok, di lempar-lempar kayak bartender.

Kurang ajar dia balesnya bilang aku sableng. wong gendeng.Ok ok ntar keterusan, Back to topik sampai saat ini aku dah ngerasa berjasa secara gak langsung udah bantuin si Dian (aku aja ga kenal sama nih anak). Gak sampe sini aja, kmudian aku teringet bapakku yang golongan darahnya AB. Kemudian aku sms beliau, beliau bilang baru saja kemarin donor, kalo di minta donor lagi ya gak bisa keluar darahnya, trus beliau nyaranin cari orang aja di Golongandarah.net.

Dari sini kelihatan otakku yang dangkal gak kepikiran sampe sini, kalo nyari orang darah apapun, mending di golongandarah.net lebih pasti ketemu dari pada sms segitu banyaknya, langsung aja aku sms balik ke temen yang ngirimin aku sms pertama kali.

Setelah sms di bales, bencana di mulai, katanya hape ketut (orang yang minta dihubungi kalo ada darah AB) gak aktif. Nah loh, apa ini sms iseng? terakhir aku dapet sms iseng isinya:

– ada reuni SMA di rumahnya si A hari minggu hubungi si A untuk mendapatkan tiket. forward sms ini k tmn-tmn ya

setelah sms terforward kemana-mana ternyata selidik punya selidik si A gak tau apa-apa tentang sms itu. Kurang ajar aku kena sms iseng lagi nih Setelah diselidiki ternyata sumber gak jelas, malahan aku dapet sms itu lagi dengan kata yang berbeda, perbedaaannya yaitu:

Diannya anak UNAIR bukan anak UPN seperti yang aku terima sms pertama kali, trus ketambahan kata-kata Rhesus negatif (apaan tuh rhesus apanya rekursif, hubungan saudara kali ya)
dari sini aku makin curiga nih sms gak bener, versi kedua setelah di telusuri ternyata gak ketemu juga ujung awalnya.

Coba kita hitung kerugian dari sms iseng itu: satu sms masuk, minimal di forward ke 3 orang, bahkan ntar ketemu orang yang baik hati dan kebanyakan pulsa mau bela-belain memforward ke 40 orang temannya (baca: aku). trus nyabang gak karuan kemana aja (kayak tree-nya bisnis MLM). Berapa pulsa yang dikeluarkan untuk semua sms gak penting itu. Coba kalo seluruh pulsa untuk sms iseng di gabung mungkin bisa buat beli darah AB satu truk bahkan satu bungkus rokok buat supirnya. He..he..

Pengalaman yang menarik di hari pertama liburan ini, dari sini aku punya kesimpulan baru lagi :

Berbuat baik memang penting tapi jangan asal telen aja, coba di buktiin kebenarannya dulu, kalo memang bener baru kita bisa memforward sms ke semua orang, gak asal forward aja.

Ngomong-ngomong berarti udah 3 kali aku kena sms iseng seperti ini, sms iseng pertama kali, yaitu gobloknya aku percaya aja di suruh nyebarin sms ke 10 orang ntar pulsa hape nambah Rp. 100.000. sekarang kalo di logika gimana cara program membedakan mana sms yang forward dengan mana sms yang biasa. Toh setelah aku ngirim ke 15 orang yang ada pulsaku berkurang bukannya nambah seperti yang di janjiin orang gak jelas.

Kata temenku yang jadi korban juga:

– sepertinya q pingin ikut kuliah pengaman SMS, biar g ketipu lg.

perasaan gak ada tuh mata kuliah pengaman SMS, yang ada pengaman jaringan, apa di bikin judul TA aja :
SISTEM PAKAR UNTUK MENDETEKSI SUMBER SMS ISENG.

57 Viewers

One thought

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Please make sure you are not robot * Time limit is exhausted. Please reload CAPTCHA.